Rusia siapkan dalih untuk invasi Ukraina: Gedung Putih
International

Rusia siapkan dalih untuk invasi Ukraina: Gedung Putih

Sekretaris pers Gedung Putih Jen Psaki mengatakan temuan intelijen AS menunjukkan Rusia juga meletakkan dasar melalui kampanye disinformasi media sosial yang membingkai Ukraina sebagai agresor.

Pejabat intelijen AS telah menentukan bahwa upaya Rusia sedang dilakukan untuk menciptakan dalih bagi pasukannya untuk menginvasi Ukraina lebih lanjut, dan Moskow telah menempatkan operasi sebelumnya untuk melakukan “operasi bendera palsu” di Ukraina timur, menurut Gedung Putih.

Sekretaris pers Gedung Putih Jen Psaki mengatakan pada 14 Januari bahwa temuan intelijen menunjukkan Rusia juga meletakkan dasar melalui kampanye disinformasi media sosial yang membingkai Ukraina sebagai agresor yang telah mempersiapkan serangan segera terhadap pasukan yang didukung Rusia di Ukraina timur.

Psaki menuduh bahwa Rusia telah mengirim operasi terlatih dalam perang kota yang dapat menggunakan bahan peledak untuk melakukan tindakan sabotase terhadap pasukan proxy Rusia sendiri – menyalahkan tindakan di Ukraina – jika Presiden Rusia Vladimir Putin memutuskan dia ingin bergerak maju dengan invasi .

“Kami prihatin bahwa pemerintah Rusia sedang mempersiapkan invasi di Ukraina yang dapat mengakibatkan pelanggaran hak asasi manusia yang meluas dan kejahatan perang jika diplomasi gagal memenuhi tujuan mereka,” kata Ms. Psaki.

Gedung Putih tidak memberikan perincian tentang seberapa besar kepercayaan yang dimilikinya dalam penilaian tersebut. Seorang pejabat AS, yang tidak berwenang untuk mengomentari intelijen dan berbicara dengan syarat anonim, mengatakan banyak intelijen diperoleh dari komunikasi yang disadap dan pengamatan pergerakan orang.

Ukraina juga memantau potensi penggunaan disinformasi oleh Rusia. Secara terpisah, media Ukraina pada 14 Januari melaporkan bahwa pihak berwenang percaya bahwa layanan khusus Rusia sedang merencanakan kemungkinan insiden bendera palsu untuk memicu konflik tambahan.

Intelijen AS yang baru terungkap setelah serangkaian pembicaraan antara Rusia dan AS dan sekutu Baratnya minggu ini di Eropa yang bertujuan untuk mengatasi krisis yang meningkat membuat sedikit kemajuan.

Penasihat keamanan nasional Gedung Putih Jake Sullivan pada 13 Januari mengatakan komunitas intelijen AS belum membuat penilaian bahwa Rusia, yang telah mengumpulkan sekitar 100.000 tentara di perbatasan Ukraina, telah memutuskan untuk mengambil tindakan militer.

Tapi Mr Sullivan mengatakan Rusia meletakkan dasar untuk menyerang dengan alasan palsu jika Mr Putin memutuskan untuk pergi rute itu. Dia mengatakan Rusia telah merencanakan “kegiatan sabotase dan operasi informasi” yang menuduh Ukraina mempersiapkan serangannya sendiri terhadap pasukan Rusia di Ukraina timur.

Dia mengatakan ini mirip dengan apa yang dilakukan Kremlin menjelang pencaplokan Krimea oleh Rusia pada 2014, semenanjung Laut Hitam yang telah berada di bawah yurisdiksi Ukraina sejak 1954.

Krisis Krimea terjadi pada saat Ukraina ingin memperkuat hubungan dengan Barat. Rusia telah meningkatkan propaganda bahwa etnis Rusia Ukraina sedang ditindas di Ukraina timur.

Rusia telah lama dituduh menggunakan disinformasi sebagai taktik melawan musuh dalam hubungannya dengan operasi militer dan serangan siber. Pada tahun 2014, media pemerintah Rusia mencoba untuk mendiskreditkan protes pro-Barat di Kyiv sebagai “didorong oleh AS bekerja sama dengan nasionalis Ukraina fasis” dan mempromosikan narasi tentang hubungan sejarah Krimea ke Moskow, menurut laporan oleh Stanford University’s Internet Observatory.

Upaya untuk secara langsung mempengaruhi Ukraina tampaknya terus berlanjut selama konflik yang sedang berlangsung di Ukraina timur, di mana sedikitnya 14.000 orang tewas. Itu Associated Press melaporkan pada tahun 2017 bahwa pasukan Ukraina di timur terus-menerus menerima pesan teks yang memperingatkan bahwa mereka akan dibunuh dan anak-anak mereka akan menjadi yatim piatu.

Nina Jankowicz, seorang rekan global di Wilson Center yang berbasis di Washington, mengatakan upaya disinformasi Rusia telah berkembang antara menjelang pencaplokan Krimea dan sekarang. Kali ini, Kremlin tampaknya mendorong narasi anti-Ukraina dengan pejabat tinggi membuat pernyataan publik yang suka berperang, kata Jankowicz, penulis buku Cara Kalah dalam Perang Informasi: Rusia, Berita Palsu, dan Masa Depan Konflik.

“Para pejabat sedang mengatur nada untuk media pemerintah dan mereka hanya menjalankannya,” katanya.

Apa yang disebut “peternakan troll” yang memposting komentar palsu kurang berpengaruh sebagian karena perusahaan media sosial menjadi lebih baik dalam menghentikan mereka, katanya. Upaya Rusia di media sosial sering mempermainkan keraguan yang ada di masyarakat Ukraina tentang apakah AS akan mendukung Ukraina dalam konflik dan apakah Barat dapat dipercaya, katanya.

Komunitas intelijen AS telah mencatat penumpukan di media sosial oleh influencer Rusia membenarkan intervensi dengan menekankan memburuknya hak asasi manusia di Ukraina, menunjukkan peningkatan militansi para pemimpin Ukraina dan menyalahkan Barat untuk meningkatkan ketegangan.

“Kami melihat buku pedoman ini pada tahun 2014,” kata Sullivan kepada wartawan pada 13 Januari. “Mereka sedang mempersiapkan buku pedoman ini lagi.”

Rusia, sambil mempertahankan bahwa mereka tidak berencana untuk menyerang Ukraina, menuntut agar AS dan NATO memberikan jaminan tertulis bahwa aliansi itu tidak akan berkembang ke arah timur. AS telah menyebut tuntutan tersebut sebagai tuntutan yang tidak dimulai tetapi mengatakan bahwa pihaknya bersedia untuk bernegosiasi dengan Moskow tentang kemungkinan penempatan rudal ofensif di masa depan di Ukraina dan membatasi latihan militer AS dan NATO di Eropa Timur.

Menteri Luar Negeri Sergey Lavrov memperingatkan pada 14 Januari bahwa Moskow tidak akan menunggu tanpa batas waktu untuk tanggapan Barat, dengan mengatakan dia mengharapkan AS dan NATO untuk memberikan jawaban tertulis minggu depan.

Lavrov menggambarkan tuntutan Moskow untuk jaminan yang mengikat bahwa NATO tidak akan merangkul Ukraina atau negara bekas Soviet lainnya, atau menempatkan pasukan dan senjatanya di sana, sebagai hal yang penting untuk kemajuan upaya diplomatik untuk meredakan ketegangan yang meningkat di Ukraina.

Dia berpendapat bahwa pengerahan dan latihan NATO di dekat perbatasan Rusia menimbulkan tantangan keamanan yang harus segera diatasi.

“Kami sudah kehabisan kesabaran,” kata Lavrov pada konferensi pers. “Barat telah didorong oleh keangkuhan dan telah memperburuk ketegangan yang melanggar kewajiban dan akal sehatnya.”

Posted By : data pengeluaran hk 2021